Latest Article

Biblika

Jalan Baru dalam Pertobatan (Yesaya 43:16-21; Mazmur 126; Filipi 3:4-14; Yohanes 12:1-8)

Dasar Pemikiran Pembaruan hidup merupakan proses spiritualitas yang tidak boleh berhenti atau selesai. Pertobatan bukan sekadar peristiwa pembaruan yang merespons anugerah keselamatan Allah di masa lampau, namun juga di masa kini. Saat pertobatan berhenti, maka iman kita terputus sehingga tidak mampu menyambut karya Allah di masa kini. Iman seharusnya bergerak secara sinambung dari masa lampau ke masa kini dan menggapai ... Read More »

Saling Mengampuni dalam Kerahiman Allah (Yosua 5:9-12; Mazmur 32; 2 Korintus 5:16-21; Lukas 15:1-3, 11-32)

Dasar Pemikiran Kristus adalah Sang Penyata Allah. Melalui Kristus, umat mengenal kedirian Allah Bapa yang sesungguhnya. Salah satu karakter Allah yang utama adalah Yang Maharahim, yaitu Allah yang kaya dengan pengampunan, kasih-sayang, panjang-sabar, berlimpah kebaikan dan kebenaran. Di dalam diri Yesus, seluruh kepenuhan ke-Allah-an hadir dan berkarya (Kol. 2:9). Sebagai Sang Penyata Allah, Yesus mengajarkan Allah Yang Maharahim melalui perumpamaan ... Read More »

Minggu Prapaskah VI: Palmarum dan Sengsara Tahun B

Minggu Palma: Mazmur 118:1-2, 19-29; Markus 11:1-11. Liturgi Sengsara: Yesaya 50:4-9; Mazmur 31:10-17; Filipi 2:5-11; Markus 15:1-15 Dasar Pemikiran Minggu Prapaskah VI memiliki makna ganda, yaitu Minggu Palmarum dan Minggu Sengsara. Dalam pengisahan di Minggu Palmarum, penduduk Yerusalem mengelu-elukan Yesus dengan nyanyian “Hosana.” Namun di Minggu Sengsara, umat yang semula menyanjung Yesus berubah menjadi kumpulan orang yang melampiaskan kemarahan dan kebencian, ... Read More »

Minggu Transfigurasi (2 Raja-raja 2:1-12; Mazmur 50:1-6; 2 Korintus 4:3-6; Markus 9:2-9)

Dasar Pemikiran Dalam ibadah Minggu Transfigurasi, umat merayakan peristiwa Yesus menyatakan kemuliaan-Nya. Di hadapan ketiga orang murid-Nya, tubuh Yesus memancarkan kemuliaan ilahi-Nya. Musa dan Elia juga hadir dalam peristiwa transfigurasi Yesus. Keduanya juga berada dalam kemuliaan ilahi. Peristiwa transfigurasi Yesus terjadi sesaat sebelum Ia menderita, disalibkan dan bangkit dari kematian-Nya. Dengan demikian kematian Yesus di atas Gunung Golgota diapit oleh ... Read More »

Allah Orang yang Hidup (Ayub 19:23-27; Mazmur 17:1-9; 2 Tesalonika 2:1-5, 13-17; Lukas 20:27-38)

Dasar Pemikiran Pernyataan iman “Allah orang yang hidup” memiliki berbagai makna. Makna tersebut tergantung siapa yang mengucapkan. Bagi Ayub, pernyataan “Allah orang yang hidup” merupakan suatu lompatan iman, sebab di saat keterpurukannya ia semula menemukan Allah sebagai lawan yang menghancurkan kehidupannya. Namun akhirnya Ayub dapat mengimani Allah sebagai Penebusnya yang hidup. Bagi rasul Paulus, pada akhir zaman Allah akan menyatakan ... Read More »

Beribadah dan Melayani Allah dengan Segenap Hati  (Yosua 24:1-3, 14-25; Mazmur 78:1-7; 1Tesalonika 4:13-18; Matius 25:1-13)

Dasar Pemikiran Pola bacaan leksionaris versi the Revised Common Lectionary pada Minggu ini masih menggunakan pola semisinambung dengan fokus pada bacaan I, yaitu Yosua 24:1-3, 14-25 dan secara otomatis terkait dengan Antarbacaan dari Mazmur 78:1-7. Karena itu ulasan yang mendalam akan dilakukan dalam penafsiran Yosua 24. Dari sudut etimologis narasi Yosua 24 tidak dijumpai kata “pelayanan” atau tindakan melayani. Namun ... Read More »

Kaya dalam Kemurahan hati di tengah-tengah Kemiskinan

Pengantar Wang Gung-wu[1], seorang sarjana ahli Asia Tenggara menyatakan bahwa tidak ada etnis Cina perantauan pasca-Perang Dunia II atau sesudah berakhirnya kolonialisme Barat di Asia yang ada di dunia ini, yang begitu banyak mengalami guncangan seperti di Indonesia (Suryadinata 1984, ix). Kebenaran pernyataan Wang Gung-wu tersebut terlihat dalam peristiwa kerusuhan Mei 1998 yang menimbulkan korban pemerkosaan, pelecehan seksual, penjarahan, pembakaran ... Read More »

Dari Eden ke Babel

Judul buku                  : Dari Eden ke Babel Penulis                         : Prof. Emanuel Gerrit Singgih, Ph.D. Penerbit                       : Kanisius, Jogjakarta Tahun                          : 2011 Tebal                           : 332 halaman  Pernyataan Tesis Kajian tafsir Kejadian 1-11 sebagai media untuk memahami secara utuh konteks pemahaman penulis zaman itu, dan konteks riil Indonesia, sehingga memampukan ... Read More »

Doa Bapa Kami

Pengantar Doa Bapa Kami yang dalam bahasa Yunani disebut ”he kuriaku proseukhe” (H Kupiaku Πpoσeuχη”). Dalam bahasa Latin “Doa Bapa Kami” disebut dengan “Oratio Dominica”. Dalam bahasa Inggris, disebut dengan sebutan “The Pater Imon”, “Our Father” atau “Pater Noster”. Doa Bapa Kami yang sangat dikenal sebagai doa umat percaya. Kita dapat menjumpai doa Bapa Kami dari 2 versi Injil, yaitu ... Read More »

TAHUN-TAHUN YESUS YANG HILANG: Pernahkah Yesus Berkelana di Tanah Tibet? (Kajian Kritis Terhadap “Injil Tibet”)

Pengantar Kitab Injil pada umumnya menyatakan seluruh waktu kehidupan Yesus dijalani di tanah Israel. Karena itu pada waktu Yesus berumur 13-30 tahun, Ia lebih banyak dibesarkan di kota Nazaret. Dia bertumbuh dan dibesarkan bersama Maria, ibuNya dan Yusuf yang adalah ayah pengasuh-Nya. Karena Yusuf bekerja sebagai tukang kayu, maka seringkali banyak orang menyebut Yesus sebagai anak tukang kayu. Tetapi ternyata ... Read More »